Selasa, 01 Juni 2010

Melihat Kota-kota Besar Dunia Pada Malam Hari

Aktivitas favorit para astronot dan kosmonot kapal Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah melihat lampu-lampu kota di bawah ini ketika melintasi Stasiun sisi gelap bumi. Lampu garis pusat populasi terpadat dan garis pantai, dan membentuk sebuah pola-pola budaya.Dari perspektif geografis, kota-kota di malam hari memberikan cerita yang berbeda tentang suatu wilayah.

1. Tokyo, Japan

Kota-kota dari berbagai daerah di bumi juga diidentifikasi oleh perbedaan dalam lampu malam hari mereka. Cahaya kota di Jepang memiliki warna biru-hijau terang daripada daerah lain di dunia. Perkembangan yang lebih baru di sepanjang pantai Teluk Tokyo ditandai oleh lampu uap natrium oranye, sedangkan sebagian besar wilayah perkotaan memiliki lampu uap merkuri lampu hijau.


2.Seoul, Korea

Foto ini menggambarkan daerah perkotaan di Seoul pada malam hari. Jalan raya utama dan alur sungai (seperti sungai Han) yang jelas digariskan oleh lampu jalan, sedangkan lampu terang menunjukkan inti kota pusat kota (di tengah gambar) dan kompleks industri besar. Satu kompleks terletak di ujung kiri gambar dan menduduki sebuah pulau di Laut Kuning. Daerah yang gelap pada gambar adalah gunung-gunung atau daerah berair. Gambar malam hari telah digunakan secara luas di perkotaan dan penelitian iklim pertumbuhan perkotaan untuk memetakan tingkat daerah perkotaan (terang) versus pedesaan (gelap).

3.London, Inggris

Pandangan malam hari di ibukota Inggris menawarkan pesona yang unik ke dalam kepadatan perkotaan dan infrastruktur seperti disorot oleh lampu listrik. Daerah terang di tafsirkan sebagai yang paling padat, kepadatan penduduk dilihat dari pusat perkotaan yang terang hingga mencapai sekitar satu Orbital.

4.Chicago, Illinois

Chicago, Illinois adalah rumah bagi sekitar tiga juta orang, namun di wilayah metropolitan yang lebih luas meliputi hampir 10 juta orang. Di malam hari, di wilayah kawasan 10 juta orang itu tidak dapat dilihat. Gambar ini diambil pada tanggal 7 Oktober 2003, dengan lensa 50 mm.

5.US/Mexico Border

Perbatasan seperti kota-kota di Ciudad Juarez, Meksiko, dan El Paso, Texas, menggambarkan sisi yang berbeda pola kota sisi sama lain, menunjukkan pengaruh budaya terhadap perkembangan dan pertumbuhan kota-kota dan infrastruktur. Ciudad Juarez, berpenduduk setidaknya 1.300.000 orang. Di sisi AS Rio Grande, El Paso ditandai dengan terang di Interstate Highway I-10 yang memotong kota. Meskipun wilayah El Paso, dengan perkiraan populasi sedikit lebih dari 600.000 secara kasar atas daerah Ciudad Juarez, kepadatan permukiman ini dibuktikan dengan distribusi lampu yang jauh lebih keci

6.Jeddah dan Mekah, Arab Saudi

Pertumbuhan yang pesat di Jeddah dan Mekkah, Arab Saudi dapat dipetakan dari pola pencahayaan, dan jalan yang menghubungkan Jeddah dan Mekah terdiri dari cahaya cerah di sekitar padang pasir yang gelap.

7.Long Beach, California

Cahaya uap natrium Orange menerangi fasilitas pelabuhan Long Beach, California, menerangi beroperasinya pelabuhan ini siang-malam, pelabuhan ini adalah salah satu pelabuhan kargo komersial tersibuk di dunia. Gambar ini diambil pada tanggal 4 Februari 2008, dengan menggunakan lensa 400 mm, memberikan resolusi yang superior.

8.Antwerp, Belgia

Dari perspektif geografis, kota-kota di malam hari menyajikan cerita yang berbeda tentang suatu wilayah. Lampu-lampu kota memberikan batas-batas tajam yang menunjukan konsentrasi terpadat populasi, karakteristik yang telah digunakan untuk menilai pengaruh urbanisasi terhadap ekosistem bumi. Rincian meningkat dari lampu-lampu kota yang tersedia dari fotografi astronot dapat membantu memperbaiki batas-batas perkotaan didefinisikan dari data satelit.

9.Sao Paulo, Brasil

Gambar ini menunjukkan jejak kota Sao Paulo terbentuk dari Sao Paulo, Brazil, kota terbesar di Amerika Selatan dengan sekitar 17 juta orang. Warna-warna berbeda (pink, putih, dan abu-abu) mendefinisikan jenis dan generasi lampu jalan. Pelabuhan Santos, di sisi kanan foto itu, juga dijelaskan oleh lampu.

10.Montreal, Kanada


source: http://tongberisi.blogspot.com/2010/05/melihat-kota-kota-besar-dunia-pada-malm.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar